Selasa, 13 Oktober 2015

MY NEW LIFE

Hello, i'm back! after long long story of my life (one direction?) haha apasih. Aaaaaa!!! Udah lama banget ya ga nulis setelah sekian lama disibukkan dengan banyak hal. Alhamdulillah tahun lalu gue udah lulus kuliah. Sekarang sudah menyandang gelar S.E. a.k.a Sarjana Ekonomi. Hmmm udah kelamaan banget ya berarti gue ga nulis. 

Pokonya sekarang hidup gue udah berbeda dari dulu. Kebanyakan orang bilang "welcome to the jungle". YAS! thats true! Kenapa? Karena setelah lulus kuliah pasti lo memikirkan untuk kerja dimana? apa langkah lo selanjutnya dalam hidup? cari uang yang banyak? bisa keliling dunia? bahagiain orang tua? pasti ada hal-hal tersebut dalam benak kita.

Kalo gue suka buka-buka social media seperti path, instagram, temen-temen kuliah gue sekarang sudah menjadi orang-orang yang bekerja di kantoran rata-rata. Update dateng ke kantor kepagian, update makan siang di kafe, pergi keluar negeri karena ada pekerjaan dari kantor, daaaaaan masih banyak lagi yang mereka lakukan di lingkungan pekerjaannya.

Gue? Ga beda jauh si. Gue juga pergi ke kantor pagi-pagi dan pulang kerja pada sore hari. Sekarang gue bekerja sama uwak gue di percetakan miliknya. Setiap pagi gue berangkat sama uwak dan nyokap. Karena nyokap gue juga bekerja di tempat yang sama, sama gue. Gue berangkat kerja tidak seperti temen-temen gue pada umumnya. Mungkin kebanyakan berangkat pagi buta, pulang matahari terbenam. Sedangkan gue, nikmat alhamdulillah. Berangkat jam 8, sampai kantor jam setengah 10, pulang habis solat ashar. Pokonya habis kita solat, langsung bergegas untuk pulang. Sekitar jam 5 pasti gue sudah sampe di rumah.

Disamping pekerjaan itu, ada pekerjaan sampingan yang gue sangat cintai. Yap! my online shop! Akhirnya setelah sekian kalinya gue mengelola online shop, yang kali ini gue bilang "berhasil". Karena dari online shop ini gue sudah bisa mengumpulkan hingga puluhan juta rupiah! Eits! Bukannya mau sombong. Gue hanya mau berbagi cerita dan mungkin ini bisa menginspirasi teman-teman semua, atau yang baca tulisan gue ini.

Segala sesuatu yang kita kerjakan dengan serius, kita rajin, kita mau berusaha, kita menjalankan perintah Allah SWT, insyaallah ada hasil yang luar biasa. Insyaallah pedagang tidak kalah sukses dengan orang-orang yang bekerja di gedung-gedung bertingkat. Mudah-mudahan cita-cita gue menjadi pengusaha hebat dapat terwujudkan.

Hidup lo ga ada mimpi? hm... mending pikirin deh! hehe
XOXO Nad.

Selasa, 26 Agustus 2014

Multimoda Jakarta Raya

Cerita subuh kali ini adalah multimodanya Jakarta. Kenapa? Karena kemarin gue ceritanya mau ke kampus dari kantor nyokap, terus kan gamungkin dong gue bawa mobil. Nanti nyokap balik naik apa? Akhirnya gue memutuskan untuk menuju kampus naik beberapa kendaraan umum.

Gue menuju stasiun kemayoran dari kantor nyokap naik bajaj. Dari kalibaru (daerah pasar nangka/almost poncol) ke stasiun kemayoran gue nawar naik Bajaj dari harga awal Rp. 15.000 jadi Rp.10.000 (jangan lupa, naik bajaj jangan asal naik aja, ditawar dulu ya bro sis). Eh pas nyampe palang pintu keretanya lewat yang ke arah Jatinegara. Emang paling bete gitu tu kadang kalau naik kereta. Lanjut beli tiket Kereta (sekarang terkenalnya Commuter Line) seharga Rp. 8.000. Setelah bayar nanti kita dapat kartu (sekarang bukan karcis lagi) untuk keluar masuk pintu otomatis. Kalau kita udah sampai tempat tujuan, kita balikin deh kartunya ke loket terus nanti dikembaliin uang kita, kalo gasalah gue turun di stasiun cakung itu dikembaliin Rp 5.000 (kayaknya ya, ane lupa hehehe). Soalnya kemarin gue ga balikin kartunya. Mau balikin di Jatinegara ngantri bingits. Gue ke kampus itu mau bimbingan, tadinya sih mau pulang dulu karena ngga bawa apa-apaan cuma bermodalkan skripsi yang baru gue print di kantor nyokap. Setelah gue pikir-pikir ngapain deh gue balik dulu, nyape-nyapein aja. Akhirnya gue keluarlah di pintu stasiun Jatinegara. Karena udara sedikit terik gue tadinya milih mau naik Bajaj lagi, tapi pas gue nawar harga awalnya Rp. 30.000!!! Hhhh... Gue tawar jadi Rp. 15.000 gamau, dia nawar lagi jadi Rp. 25.000, gue ya tetep gamau. Mahal gila!. Sebenernya bisa naik Mikrolet, tapi gue malesnya kalau naik Mikrolet ngga sampe depan kampus, tapi cuma sampe depan arah ke kampus aja dan harus lanjut jalan kaki atau naik Ojek Rp. 5.000 (males jalan) hehehe. Akhirnya gue memutuskan untuk naik Ojek dari depan stasiun ke kampus gue seharga Rp. 15.000 (oke lah sip harganya pas). Setelah bimbingan gue mau pulang nih. Gue gamau naik kereta lagi, karena ada kendaraan yang lebih efisien ke rumah dari kampus, yaitu naik Metro Mini. Buat naik Metro, gue harus naik Ojek dulu tapi. Soalnya ke haltenya lumayan jauh kalau jalan kaki. Naik Ojek Rp. 5.000 ke halte (jangan lupa kalau naik ojek nawar juga). Gue naik Metro Mini yang dari arah Kp. Melayu ke Cakung, nanti gue turun di depan Walikota Jakarta Timur. Naik Metro Mini tu murah banget loh, jauh deket cuma Rp. 3.000 ajah. Turun lah gue di Walikota Jakarta Timur dan lanjut naik Ojek untuk sampe depan pager rumah seharga Rp. 10.000. Sampe deh ke rumah di daerah Pulogebang Permai. Mulai dari kantor nyokap -> kampus -> rumah menghabiskan Rp 51.000. Lumayan tinggi juga nih buat naik kendaraan umum. Sebenernya sih bisa di pres lagi. Karena kalau dilihat gue kebanyakan naik Ojek sama Bajaj yang harganya emang lumayan mahal.

Kalau dipikir-pikir transportasi umum di kota Jakarta ini banyak juga. Tinggal pilih mau yang murah tapi banyak nyambungnya, atau sedikit mahal tapi lebih cepat sampai tanpa harus banyak menyambung kendaraan untuk sampai di tempat tujuan. Nah tapi kenapa Jakarta masih macet aja, padahal kendaraan umum juga sudah cukup hiruk pikuk. Maklum lah sekarang banyak orang Jakarta gengsian, kalau ga naik kendaraan pribadi kayaknya ga keren.

Ya memang ya, masalahnya masih banyak permasalahan sama kendaraan umum di Jakarta. Terutama keamanannya nih. Pasti deh kalo gamau naik kendaraan umum alasannya, "ngga ah, takut dicopet/dijambret/diperkosa". Bener banget tuh, namanya naik kendaraan umum di Jakarta emang kita harus selalu waspada. Tapi gue yakin dan percaya, kalau kejadian-kejadian di atas itu sudah kehendak Allah SWT. Makanya setiap kita naik kendaraan jangan lupa baca doa, minimal mengucapkan kata Bismillah (hasik). 

Kalau dulu naik Kereta emang banyak tu jambretnya. Tapi menurut gue mungkin sudah agak berkurang karena sekarang pintu kereta sudah otomatis semua ngga kaya dulu, yang ga ada pintunya, terus banyak tukang jualannya. Kalau pintu otomatis, mas jambret gabisa loncat keluar setelah operasi (pengalaman dulu sekolah setiap hari naik Kereta, sering lihat penjambretan). Tapi memang enak si naik Kereta. Gausah macet-macetan, paling males nunggunya aja. Tapi sekarang ga lama kaya dulu nunggunya. Kalau kata gue Kereta sekarang kaya naik MRT di negara tetangga sebelah. Kita harus transit-transit buat sampe ketujuan yang kita mau tanpa harus pindah stasiun.

Sekarang tinggal pilih aja deh. Temen-temen lebih suka naik transportasi umum apa. Paling the best saat ini menurut gue si memang cuma Pesawat. Kalo kata dosen gue ya cuma Pesawat yang on time. Karena walaupun delay tapi tetep aja kan lama perjalanannya ngga berubah. Misalkan Jakarta-Bali 1jam 40menit. Eh harusnya berangkat jam 8, delay jadinya berangkat jam 9. Tapi lama terbangnya tetep sama kan 1jam 40menit. 

Yaaa harapan gue si semoga multimoda di Jakarta lebih bagus, lebih teratur dan aman. Juga lebih diperbanyak akses antara transportasi yang satu dengan transportasi lainnya. Biar kaya di luar negeri gtu. Hehehe ;)

Minggu, 24 Agustus 2014

Cowo Matre

Cerita sebelum tidur kali ini sih agak sedikit "mainstream" kalo kata anak jaman sekarang. Ada ga sih cowok matre? Menurut gue ya ada. Karena gue pernah mengalaminya shay.

Gue memang bukan orang kaya, bukan anak pejabat, atau keturunan darah biru. Dulu nyokap hanyalah seorang pedagang nasi uduk khas betawi, bokap kerja serabutan (alhamdulillah bukan seorang pencuri hehe). Rumah ga bagus-bagus amat, motor vespa dan motor jepangan itu kendaraan yang tersedia di rumah gue. 

Gue pernah deket sama seseorang. Ya namanya deket pasti lah banyak tanya ina inu. Ya gue si apa adanya, ngapain malu kalo nyokap lo penjual nasi uduk, atau lo ke sekolah dianter bokap naik vespa. Tapi hasilnya apa? Cowok yang gue deketin itu, ga pernah nembak-nembak. Dibilang deket, udah deket. Tapi  gue ngerasa kalo mungkin gue orang yang kurang mampu lah. Tapi ya.. Gue terkadang suka minder si, kalo temen-temen ke rumah, rumah gue kurang bagus. Gimana kalo gue punya gebetan gitu? Apa pada mau?. Ya alhamdulillah si, banyak juga temen-temen yang main ke rumah karena pinjem catetan, atau sekedar nganterin gue pulang ke rumah karena gue nebeng.

Oia beberapa lama kemudian, cowok yang pernah ngedeketin gue itu pacaran sama temen satu kuliah nya dan pacar barunya itu adalah anak pejabat. Gue tau kabar itu dari temen gue. Hmmm... Apa iya ya dia matre? Yaa gatau juga si. Gue juga sebenernya gamau suudzon. Tapi kalo kaya gitu ceritanya gimana gue ga timbul rasa-rasa curiga dan penasaran.

Tapi sebenernya terkadang kita ga punya pasangan bukan karena kita orang kurang mampu atau orang miskin gitulah istilahnya. Banyak juga si yang punya pasangan itu beda kasta. Alhamdulillah sekarang gue tinggal di rumah yang dibilang bagus. Ada ac, wifi, tv kabel, motor pribadi, mobil, kasur springbed, yang dulunya ga gue dapetin di rumah lama gue. Tapi dukanya keluarga gue udah ngga lengkap kaya dulu.

Nyatanya walaupun sekarang gue sudah pergi kemana-mana naik mobil, bisa keluar negeri, belom aja nih yang ngedeketin gue. Hihihi. Sekalipun orang yang gue taksir. Jadi ya memang ga pengaruh kalo lo udah hidup lumayan terus banyak yang naksir gitu? Hahaha #apabanget. 

Tapi yaaaaa jauh-jauh deh ya cowok matre! Hush hush!!! :p 

Kamis, 29 Mei 2014

ROTI COMEL menu special hari ini

Kayaknya gue suka-suka deh mau nulis apa, moment apa. Unuk hari ini, gue cuma mau ceritain tetang hari ini aja. Hari ini gue lebih banyak menghabiskan waktu di rumah. Tapi siang tadi gue pergi ke luar rumah buat makan siang, karena di rumah ga ada makanan. Siang tadi kita memutuskan untuk makan di gado-gado boplo kelapa gading. Tadinya mau makan di lotteria, tapi mami gue maunya makan yang banyak sayur-sayurannya. 

Siang-siang gue, sama kika (sepupu gue) udah ngerencanain mau ke roti comel alias coklat meleleh. Kata adik gue si Ira, rasanya enak buanget. Makanya gue sama kika udah ngebayangin pasti enak banget tuh rotinya. 

Abis makan gado-gado boplo, kita pulang ke rumah. Sebenernya sebelum makan ke gado-gado, tante nur dateng ke rumah. Niatnya mau jemput tante eni sama nyokap gue buat dateng ke rumah kakek gue. Gue si emang gamau ikut karena mager dan pasti disuru nyetir juga. Gue kan juga kepengen sehrian di rumah. ga kemana-mana, bobo siang. Tapi kenyataannya, DANG! Gabisa tidur siang karena makan siang di luar dan ujung-ujungnya emang harus nyetir. 

Abis maghrib, kita langsung meluncur ke roti coklat meleleh alias roti comel. Lokasinya lumayan jauh si dari rumah. Roti comel ada di daerah salemba. Pas nyampe, wesss udah rame aja. Jadi kita ngantri berdiri nungguin yang pada makan. Emang bener deh ntu comel uenak buanget. Sebenernya si kita bisa bikin di rumah sendiri. Tapi agak ribet emang, jadi mendingan beli aja kali ya hehehe. Murah meriah, harganya 13rb dan yang dateng emang kebanyakan anak sekolah sama anak kuliahan. Gue pergi baru kali ini sama sepupu-sepupu gue, tapi adik bontot gue, bocah sd ikutan juga haha. Oke deh mungkin itu aja cerita gue hari ini. Semoga besok lebih baik dari hari hari ini. Bye..
XOXO

Selasa, 14 Januari 2014

OS a.k.a Online Shop

Mungkin gue akan nulis baru segalanya tentang keseharian gue dimulai dari sini. Kenapa? Karena udah banyak banget hal-hal yang terlewatkan untuk gue ceritain. Dan sekarang kenapa "Online Shop"? Inilah kegiatan gue sekarang sehari-hari yang berawal dari ambisi gue untuk membeli sesuatu yang gue pengenin banget.

Pasti lo pernah kan kepingin banget beli sesuatu, tapi orang tua lo ga kasih dan akhirnya jalan satu-satunya harus pakai uang lo sendiri. Nah itu yang gue alamin pada waktu itu. Jujur aja, gue pengen banget ganti handphone (bahasa inggris padahal ga ada nih henpon) cellphone deh ya. Bukannya orang tua ga mau beliin, tapi selaman hp itu masih bunyi dan nyala ya berarti untuk apa beli gadget baru kalau yang lama masih bisa digunain. Tapi jaman udah berubah. Aplikasi social media sekarang tambaj banyak, hp semakin canggih dengan fitur-fiturnya dan sayangnya itu semua ga ada di hp gue sendiri. Maka dari itu gue kepingin banget beli gadget baru.

Alhamdulillah gue punya iPod yang bisa mengandalkan wifi dan bisa men-download aplikasi-aplikasi keren itu. Sedangkan blackberry gemini gue yang masih setia nemenin gue untuk bbm. Dan dari kedua gadget itulah gue mulai beputar otak utuk membuat online shop supaya gue bisa beli gadget baru.

Buka onlineshop ini gue cuma modal nekat. Jujur aja, pada saat itu isi tabungan gue cuma ada kurang lebih 1 juta rupiah. Gue seneng jualan online shop walaupun sering juga dapet barang yang fail tapi gue gak kapok. Gue sering diomelin sama orang tua gue karena belanja online shop, kenapa ga beli di mall aja sih, maksud dari orang tua gue. Nah sekarang, kenapa ngga gue aja yang bikin, dan dijamin barang yg di terima customer itu berkualitas.

Gue memutuskan untuk menjual fisheye lens untuk gadget, dimana fisheye ini adalah alat yang di tempel di gadet lo, supaya foto lo terlihat cembung tidak seperti biasanya. Gue ngga punya modal dan gue ngga stock barang dan gue juga tidak melakukan dropship. Dropship adalah dimana lo pakai harga normal online shop tertentu dan lo meminta online shop tersebut mengirimkan barang customer lo melalui dia tetapi atas nama online shop lo, bukan olshop nya dia.Yap gue menggunakan sistem Pre Order. Gue menggunakan aplikasi instagram.

Sekian dulu karena jempol pegel sodara2 hahaha see you tomorrow

Jumat, 22 November 2013

Kapan Akhirnya?

Jawaban? Tapi sepertinya gue enggak lagi menunggu sebuah jawaban (lagu abis). Terus apa dong? Gue juga sebenernya juga engga ngerti apa yang gue tunggu dan apa yang gue harapkan dari-nya. Dari siapa maksudnya?. Terlalu sulit untuk diceritakan? dijelaskan? diungkapkan? . Kenapa gue harus seperti ini. Karena gue wanita? yang hanya bisa menunggu, tanpa suatu usaha. Apa gue terlalu kaku untuk melangkah ke depan?. Bertanya terus? Hah! ya mungkin ini lebi sulit daripada ujian. Ini namanya ujian...... Ujian apa hayo?. 

Nunggu? Ia gue cuma bisa nunggu. Ngga ngerti gimana usahanya. Seseorang yang tau pun, ngga peduli dengan gue. Sedikit pun, ngga ada mau memperhatikan. Terus? Apa salah gue? Kemana lagi gue harus bercerita. Karena gue tau, dia yang paling ngerti  keadaannya. Apa ini "adil"? Adil menurut gue. Karena gue ga ada hak apapun untuk mengatur semua hidupnya.

Ya Allah... Apakah gue udah terlalu memanjakan emosi gue? Apakah muncul sesuatu yang cantik untuknya dari gue? Aaaaaaaaaahhhhhh.... Ini bisa terjawab kalau aja, dia bisa sedikit komunikasi yang lebih intensif. Tapi apa? NOL BESAR! Ngga ada cerita apapun!. HELL!

Nyerah? Kenapa gue harus nyerah. Karena gue juga ngga melakukan apapun. Terlalu bodoh gue untuk bergerak melangkah. Selalu merendahkan diri sebelum perang. Karena gue menyadari akan kekurangan yang gue punya. Kelebihan? Orang yang menilai gue. Mungkin gue juga tidak terlalu mau untuk selalu membangga banggakan apa yang gue punya dan apa yang tercapai. Tapi gue cuma mau, gue apa adanya. Ya inilah gue. 

Pliiiissss, buka mata lo! Liat ada siapa! Yang setia menunggu tapi.... GA ADA USAHA hahahaha
(mentertawakan diri sendiri)

Terlalu sulit untuk menjadi wanita . . .

Kamis, 21 November 2013

Rumah Baru, Teman Baru dan Suasana Baru

Sekarang, menit ini, detik ini, gue lagi duduk di lorong kosan gue. Ngekos? ya sekarang gue ngekos bareng-bareng sama teman-teman gue yang lagi pada praktek kerja lapangan. Gue ngekos bareng Ipeh, Made dan Dimas. Ga berasa ya? gue jarang posting tiba-tiba gue udah PKL aja. Apa ini postigan terakhir, selanjutnya gue udah akan posting kalo gue udah jadi direktur? hahaha. Ngga, gue mau jadi pengusaha aja ya. Sekarang si juga udah jadi pengusaha, pengusaha yang masih merintis, hehehe.

Sekarang gue ngekos di daerah Bandara Mas, nama kos-kosannya Aqnella kos. Disini kosannya enak, bersih, nyaman, asik pokonya. Mahal? ya relatif karena disini pakai ac dan baju lo dicuciin. Mau nonton tv dengan channel luar a.k.a tv kabel? ada, mau wifi gratis? ada, asik kan!!!. Mungkin karena ini pertama kalinya gue ngekos, ya namanya tinggal bareng-bareng, disini sejuta macam bentuk karakter orang!.

Disini ada sekitar 14 kamar, 2 lantai. Masing-masing lantai ada 7 kamar. Gue sama Ipeh di lantai atas, Made sama Dimas di lantai bawah. Kenapa kita milih di lantai atas? Karena pertama kali kita dateng kesini, lantai atas tu lebih rapih, lebih bersih dibandingin sama lantai bawah yang sedikit kelihatan lebih messy. Akhirnya gue sama Ipeh milih di kamar atas.

Tinggal di tempat baru otomatis ketemu sama orang-orang baru. Nah ini dia yang gue bilang dengan sejuta karakter. Ada yang cantik, ada yang ganteng, ada yang galak, ada yang bawel, ada yang berisik, ada yang bau, ada yang ga suka nyuci piring, hahahaha banyak lah pokonya. Kejadian-kejadian absurd juga ada aja disini. Pokonya selama gue tinggal disini ya aman-aman aja si. Ya namanya juga tinggal rame-rame ya pasti ngga semulus kalo kita tinggal di rumah sendiri. Tinggal di rumah sendiri aja ngga mulus juga, hmmmm.

Ngga terasa gue tinggal disini, seminggu lagi. Karena tanggal 29 November PKL gue selesai, dan gue akan memulai untuk menyusun skripsi gue. Sekarang udah hari Kamis tanggal 21 November 2013. Besok Jumat gue balik, dan balik ke kosan lagi hari Senin. YESSS!!!! dikit lagi gue pulang ke rumah. Seneng banget rasanya! Walopun gue akan terus berkutat di depan komputer nyelesain skripsi gue. Hah! Ga kerasa banget untuk semuanya! Oke later gue bakal nyeritain siapa aja yang tinggal disini, dan apa aja profesi mereka? See Ya!!!