Kamis, 13 Januari 2011

until my body wanted destroyed

Sekitar 2 hari yang lalu, gue nyuci baju sendirian. Ya emang si dengan begini gue tau gimana rasanya nyokap gue yang selalu nyuciin baju-baju gue, adik-adik gue, sama bokap gue. Minggu ini nyokap gue ga ada di rumah karena doi di rawat di rumah sakit karena sakit dbd. Gue baru tuh kemaren bener-bener ngerasain nyuci baju ngerjain sendiri.

Gue nyuci sekitar jam 8 malem. Karena minggu-minggu ini juga, tiap pulang kampus gue jenguk nyokap dulu dari sore sampe malem jam7-an lah. Gue maksa harus nyuci hari Selasa malem, karena buat seragam hari Kamis. Akhirnya gue kerjain tuh dari jam 8-12 malem! padahal pake mesin cuci, gimana kalo ngga tuh. ini nih langkah2 yang gue pake waktu nyuci

1.pisahin baju2 yang putih sama yang warna








2.masukin baju ke mesin cuci, terus di puter tombolnya sampe angka 15













3.rendam baju ke dalam ember beserta pelembutnya














4.pas selesai nyuci, buang deh air kotornya. puter sampe ke tulisan drain















5.abis di rendam, di keringin deh di mesin pengering, puter sampe tengah-tengah antara 1-2



















6.Hah, langkah terakhir deeeeh... yang kalah repotnya selain meres-meres baju, adalah menjemur bajuuu












Gue waktu abis nyuci, ngerasa hebat sendiri. Pada akhir nya gue bisa nyelesain cucian kotor dari sekian banyaknya ember yang dalemnya pakaian semua di kerjain sampe tengah malem. Buat gue si ini sekalian olahraga malem, hehehe. Tapi efek besok paginya wih! badan gue pegel-pegel, di kampus pusing, sampe sekarang, telapak tangan gue masih pada sakit efek meras-memeras. Pokonya kalo mau nyuci, garus fit dan punya tenaga besar! jangan kebesaran juga si, ntar kalo meras-memeras, baju-baju pada rusak lagi kalo kekencengan. Happy washing time!  
\☺/

Tidak ada komentar:

Posting Komentar