Minggu, 17 Juli 2011

Tidung Island

Buat yang suka jalan-jalan pasti ga asing lagi tu, pulau tidung yang berlokasi di kepulauan seribu, yang masih masuk daerah DKI Jakarta. Tapi jauhnya minta ampun, mungkin karena gue naik kapal penumpang biasa. Ini pengalaman pertama gue pergi kepulau. Awalnya si gara-gara PA (Pembimbing Akademik) gue ngajakin perpisahan kelas ke Tasik apa Garut gitu, pokonya ke daerah pegunungan, pergi naik jeep, tidur di rumah pohon dengan daerah tanpa signal hanya menghabiskan waktu 1 malam dengan harga yang cukup melambung. Temen-temen masi mikir-mikir, itu terlalu mahal hanya untuk 1 hari. Akhirnya setelah berunding kita semua memutuskan untuk milih pulau tidung. Sayangnya dari 1 kelas hanya 15 orang yang ikut.

Perjalanan dimulai dari kampus. Gue telat men, lupa nyalain alarm dan gue lupa jam di kamar itu mati. Gue pikir masih jam setengah 4, gataunya udah jam 5, Sial! gue terus di telepon sama Ninid. Ternyata bener aja, mereka lagi pada nungguin gue. Udah di dalem bis, ada Ayu, Rani, Ninid, Natalie, Indah, Sasa, Putri, Puput, Tria, Ica, Yoga, Pandu, Ilza sama Baihaqi. Berangkat dari kampus sekitar jam 6. Dengan bis metro mini carteran (haha) kita berangkat ke muara  angke.

Sampai di muara angke kita sekitar jam setengah 7 an. Disana kita juga ketemu sama kelas lain ternyata. Ada anak-anak kelas H. Gue kaget juga ternyata kapalnya seperti itu, penuh sesak, rame, dan ternyata banyak juga yang mau liburan ke Pulau Tidung. Sepengelihatan gue si ga semuanya mau liburan, ada juga yang kunjungan keluarga. Pas masuk sempet kebingungan mau duduk dimana karena rame banget, akhirnya kita misah-misah, ada yang di depan, belakang sama di atas. Pertamanya si ga boring, lama-lama pada mabok, haha. Tapi alhamdulillah pas berangkat gue masi happy-happy aja, ada si rasa mual sedikit tapi gue tahan. Bayangin aja, diombang-ambing kapal di tengah laut selama 2,5 jam. Di kapal tu si Indah udah lagi mabok jadi malah kenalan sama orang lain, terus bagi-bagi antimo hihi. Ah pokonya pegel banget ga bisa leluasa bergerak. Kita sampe sekitar jam setengah 10. Mau keluarnya aja susah harus naik ke dermaganya. Kita keluar dari jendela gitu, karena dari depan pun susah. Alhamdulillah ga ada yang jatoh hehe. Seneng banget pas sampe.


(Ramenya di kapal, Pemandangan Pagi dari kapal, Natalie bobo di kapal hehe)

Nah awal sampe udah ada yang nungguin kita, yang anter kita ke dalem. Selama kita di sana yang bantuin namanya Mas Kosasih. Anak-anak pada manggilnya JB soalnya gayanya itu yang selalu pake cap ala ala JB hihi. Lumayan pegel juga masuk ke tempat nginep kita tapi bagusnya tempat nginep kita itu di pinggir pantai. Gue baru tau, ternyata disana semua penginapan adalah rumah biasa. Ga ada mobil, cuma ada motor dan sepeda. Pertama sampe masih pada uring-uringan, ada yang laper, aus, maem-macem. Akhirnya pas nyampe ada juga yang keluar cari makanan. Pertama dateng sebelum makanan dateng kita main sepeda yang anter si JB ke jembatan cinta. Sampe disana cuma foto-foto doang. Pemandangannya indah luar biasa. Namanya ke jembatan cinta si ya emang enaknya si sama pasangan hehehe


(Pas baru sampe, Sepedahan, Bercinta bersama)

Karena siang-siang itu kita udah liat tempatnya ternyata ada banana boat, cano sama outbond akhirnya kita balik lagi pas sore-sore. Sebenernya harusnya si pas kita abis pulang terus makan siang, lanjut ke tempat budidaya mangroove, cuma pada kecapean akhirnya pada istirahat dulu. Nah sore-sore kita balik lagi ke jembatan cinta. Sore-sore rame pada loncat dari jembatan cinta. Akhirnya karena penasaran Yoga, Pandu, Baihaqi, Ilza, Ninid, Natalie dan gue pun meluncur. Pas ngeliat si pendek, ternyata pas di atas, ciut banget ni jantung gue haha. Pasrah gue langsung terjun, ciuuuuunnggg, byuuurrr! Pantat gue sakit. Gara-gara gue salah posisi, harusnya badan tegap gue ngga, padahal gue udah berusaha tegap tapi susah. Tapi rasa penasaran gue pun terbayarkan dengan lompat dari situ. Selesai terjun gue naik banana boat sama geng cicicuit kalo kata Ninid, alias si Putri, Puput, Tria sama Ica. Cuma karena Ica gamau naik, akhirnya digantiin gue. Ok sebenernya ini pertama kalinya juga gue naik banana boat ngek. Kata abang-abangnya kita bakalan diceburin 3x, cuma pas di tengah-tengan putri ketakutan sampe nangis, alhasil abangnya ga nyeburin. Akhirnya kita dijatohin 2x doang. Yeah that's really fun moment in the evening.


(Banana Boat with Cicicuit, Natalie, Yoga, Me)

Malemnya kita ada acara barbeque. Tapi ini barbequenya bakar ikan hehe. Kita bakar-bakar di depan tempat penginepan d pinggir pantai. Sayangnya penerangan disana kurang banget. Akhirnya kita makan gelap-gelapan haha. Gue gatau kenapa anak-anak cuma pada nyobain sedikit-sedikit. Padahal enak banget. Yang bertahan jadi kucing garong Gue, Ninid, Ilza sama Baihaqi. Malah ada juga yang ga doyan ikan sama sekali namanya Yoga. Padahal ikan enak banget kan. Seru makan-makan walopun ga keliatan. asal comot-comot aja tu hahaha. Karena iseng malem-malem. Akhirnya Gue, Indah, Yoga, Putri, Ica sama Rani pergi keluar mau jalan-jalan doang. Rani sekalian pengen makan duren, soalnya pas kita sore-sore mau balik ke penginapan liat tukang duren. Rani mau banget. Pas nyampe abangnya batu gamau di tawar, keukeuh harganya segitu. Akhirnya gue cuma duduk-duduk di pinggir pantai di tukang es kelapa sambil minum kopi, ketawa-ketawa gara-gara si Putri lawak melulu. Eh tiba-tiba aja yang lain semua dateng nyamper kita. Akhirnya beli deh tu duren gara-gara si Inang a.k.a Ninid jago nawar. Dapet deh tu duren 3 biji tapi kecil-kecil ok rasa penasaran ilang. Balik ke rumah, tidur persiapan buat snorkling pagi-pagi. Yiha!

Subuh hari pertama gue yang bangun duluan, nyalain lampu, solat, grasak-grusuk gue juga bangunin yang lain buat lanjut beraktifitas. Kita emang niat snorkling ga pake mandi. Abis breakfast kita langsung ke tempat buat ngambil peralatan snorkling. Dari situ baru kita ke dermaga buat naik kapal. Lumayan jauh juga, tapi gapapalah. Ini juga pertama kalinya gue snorkling. Tujuan utama kita itu pergi ke 3 pulau. Eh akhirnya malah ke 4 pulau. Gue pikir mah deket ya, aduh ternyata jauh banget. Pulau yang pertama kita datengin itu pulau Air. Wah gue deg-deg an, gue nyoba ga pake pelampung, karena gue belom tau cara nafasnya akhirnya gue megap-megap kaya ikan ga bisa nafas. Akhirnya gue coba dulu pake pelampung, alhamdulillah gue udah tau gimana cara nafas pake mulut itu. Baru deh gue lepas pelampung, ini juga berkat Ninid yang emang udah sering snorkling. Dia yang ajarin gue juga gimana caranya. Ga pake pelampung lebih asik, lebih bebas tanpa keminum air laut yang asin. Pertama kalinya gue ngeliat karang-karang besar dan ikan yang bergerombol. Sebenernya si gue agak geli liat karang yang besar terus totol-totol, ada yang motifnya kaya macan lagi. Kadang-kadang suka takut sendiri, tapi gue betah lama-lama berenang bisa nafas sampe badan gue belang parah hahaha. Yang snorkling di pulau air ngga kita aja, banyak juga yang dari tidung snorkling disana. Eh terus ternyata pulau Air itu ada yang punya loh. Terus mereka gaya-gayaan tu main jet ski dengan manufer-manufer ngebutnya. Cool! Sambil snorkling ada juga yang mancing. Abis dari pulau air move to Pulau Karang Beras

 

(Puput Putri Pandu, ME, Ninid (sang guru))

Abis dari pulau air, lanjut ke karang beras, eh ternyata pas mau masuk, gaboleh sama penjanganya. Soalnya yang punya mau dateng. Akhirnya gue cuma bisa masuk sampe ke penangkaran ikan hiu nya aja. Mantep-mantep tu ikan hiu nya, kecil-kecil tapi ganas semua! Kita nyoba nyemplungin ikan kesitu langsung aja tu ikan-ikan hiu pada berebutan makan, rraawwwrr! Yang punya pulau karang beras katanya yang punya Grand Kemang. Bocoran, di pulau itu bakal di buat penginepan mewah dan diskotik, uuuuu. Katanyaa si tahun depan. Karena cuma ke penangkaran ikan hiu akhirnya kita lanjut lagi perjalanan. Karena ada yang kebelet mau pipis dan pupu akhirnya berenti di pulau yang tak berpenghuni, tapi indah banget man pantainya! Tapi disayangkan temen gue ada yang pupu disitu hahaha gapapa ya kebelet cyin.T emen-temen pada aneh-aneh aja disini, ada yang pupu, mungutin kerang sampe dikubur.


(Natalie Nidid, Tria mungutin, Ilza yang terkubur)

Dari sini kita lanjut untuk makan. Gue pikir kita balik ke rumah buat makan, tapi karena jauh, jadi kita ke Pulau Payung buat makan. Lucunya pas turun pada kebelet pipis, akhirnya pipis jamaah di pantai pulau payung hehehe. Gapapa tercemar vitamin komplit. Lucunya lagi karena dikira kita bakal balik ke Tidung buat makan, anak-anak pada ga bwa duit, akhirnya pinjem-pinjeman dan pas selesai itung-itungan jadi agak ribet haha. Disana makan nya pada gila-gila, makan mie pada 2x pokonya se abreg-abreg tu pada makannya. Pulang nya tidak lupa untuk pipis berjamaah lagi hehehe.


(Gue, Natalie at Payung Island)

Kita sampe di Pulau Tidung sekitar jam 5 sore. Sampe di pulau tidung kita ga langsung ke dermaga. Tapi merapat dulu deket jembatan cinta. Dan wow jembatan cinta lebih rame dari sore kemaren. Gue gamau nyebur lagi dari jembatan karena pantat gue masi sakit hehe.  Pokonya seneng banget deh hari ini. Dari Jembatan Cinta kita naik kapal lagi dan balik ke dermaga. Eh pas turun di dermaga Sasa jatoh pas turun, kepeleset karena pake sendal. Tapi doi alesannya langsung aduh ia nih gue lagi pusing haha. Lucu pas jatoh mukanya langsung melas.


(Sunset at Tidung Island)

Ini pengalaman paling berkesan. Terima kasih untuk semua teman-temanku yang sudah membuat aku bahagia (apa sih nad) dan terima kasih untuk pulau-pulau, air, beserta isinya ciptaan Allah SWT yang indah.Gue ga akan pernah lupa pengalaman berharga ini.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar