Selasa, 26 Agustus 2014

Multimoda Jakarta Raya

Cerita subuh kali ini adalah multimodanya Jakarta. Kenapa? Karena kemarin gue ceritanya mau ke kampus dari kantor nyokap, terus kan gamungkin dong gue bawa mobil. Nanti nyokap balik naik apa? Akhirnya gue memutuskan untuk menuju kampus naik beberapa kendaraan umum.

Gue menuju stasiun kemayoran dari kantor nyokap naik bajaj. Dari kalibaru (daerah pasar nangka/almost poncol) ke stasiun kemayoran gue nawar naik Bajaj dari harga awal Rp. 15.000 jadi Rp.10.000 (jangan lupa, naik bajaj jangan asal naik aja, ditawar dulu ya bro sis). Eh pas nyampe palang pintu keretanya lewat yang ke arah Jatinegara. Emang paling bete gitu tu kadang kalau naik kereta. Lanjut beli tiket Kereta (sekarang terkenalnya Commuter Line) seharga Rp. 8.000. Setelah bayar nanti kita dapat kartu (sekarang bukan karcis lagi) untuk keluar masuk pintu otomatis. Kalau kita udah sampai tempat tujuan, kita balikin deh kartunya ke loket terus nanti dikembaliin uang kita, kalo gasalah gue turun di stasiun cakung itu dikembaliin Rp 5.000 (kayaknya ya, ane lupa hehehe). Soalnya kemarin gue ga balikin kartunya. Mau balikin di Jatinegara ngantri bingits. Gue ke kampus itu mau bimbingan, tadinya sih mau pulang dulu karena ngga bawa apa-apaan cuma bermodalkan skripsi yang baru gue print di kantor nyokap. Setelah gue pikir-pikir ngapain deh gue balik dulu, nyape-nyapein aja. Akhirnya gue keluarlah di pintu stasiun Jatinegara. Karena udara sedikit terik gue tadinya milih mau naik Bajaj lagi, tapi pas gue nawar harga awalnya Rp. 30.000!!! Hhhh... Gue tawar jadi Rp. 15.000 gamau, dia nawar lagi jadi Rp. 25.000, gue ya tetep gamau. Mahal gila!. Sebenernya bisa naik Mikrolet, tapi gue malesnya kalau naik Mikrolet ngga sampe depan kampus, tapi cuma sampe depan arah ke kampus aja dan harus lanjut jalan kaki atau naik Ojek Rp. 5.000 (males jalan) hehehe. Akhirnya gue memutuskan untuk naik Ojek dari depan stasiun ke kampus gue seharga Rp. 15.000 (oke lah sip harganya pas). Setelah bimbingan gue mau pulang nih. Gue gamau naik kereta lagi, karena ada kendaraan yang lebih efisien ke rumah dari kampus, yaitu naik Metro Mini. Buat naik Metro, gue harus naik Ojek dulu tapi. Soalnya ke haltenya lumayan jauh kalau jalan kaki. Naik Ojek Rp. 5.000 ke halte (jangan lupa kalau naik ojek nawar juga). Gue naik Metro Mini yang dari arah Kp. Melayu ke Cakung, nanti gue turun di depan Walikota Jakarta Timur. Naik Metro Mini tu murah banget loh, jauh deket cuma Rp. 3.000 ajah. Turun lah gue di Walikota Jakarta Timur dan lanjut naik Ojek untuk sampe depan pager rumah seharga Rp. 10.000. Sampe deh ke rumah di daerah Pulogebang Permai. Mulai dari kantor nyokap -> kampus -> rumah menghabiskan Rp 51.000. Lumayan tinggi juga nih buat naik kendaraan umum. Sebenernya sih bisa di pres lagi. Karena kalau dilihat gue kebanyakan naik Ojek sama Bajaj yang harganya emang lumayan mahal.

Kalau dipikir-pikir transportasi umum di kota Jakarta ini banyak juga. Tinggal pilih mau yang murah tapi banyak nyambungnya, atau sedikit mahal tapi lebih cepat sampai tanpa harus banyak menyambung kendaraan untuk sampai di tempat tujuan. Nah tapi kenapa Jakarta masih macet aja, padahal kendaraan umum juga sudah cukup hiruk pikuk. Maklum lah sekarang banyak orang Jakarta gengsian, kalau ga naik kendaraan pribadi kayaknya ga keren.

Ya memang ya, masalahnya masih banyak permasalahan sama kendaraan umum di Jakarta. Terutama keamanannya nih. Pasti deh kalo gamau naik kendaraan umum alasannya, "ngga ah, takut dicopet/dijambret/diperkosa". Bener banget tuh, namanya naik kendaraan umum di Jakarta emang kita harus selalu waspada. Tapi gue yakin dan percaya, kalau kejadian-kejadian di atas itu sudah kehendak Allah SWT. Makanya setiap kita naik kendaraan jangan lupa baca doa, minimal mengucapkan kata Bismillah (hasik). 

Kalau dulu naik Kereta emang banyak tu jambretnya. Tapi menurut gue mungkin sudah agak berkurang karena sekarang pintu kereta sudah otomatis semua ngga kaya dulu, yang ga ada pintunya, terus banyak tukang jualannya. Kalau pintu otomatis, mas jambret gabisa loncat keluar setelah operasi (pengalaman dulu sekolah setiap hari naik Kereta, sering lihat penjambretan). Tapi memang enak si naik Kereta. Gausah macet-macetan, paling males nunggunya aja. Tapi sekarang ga lama kaya dulu nunggunya. Kalau kata gue Kereta sekarang kaya naik MRT di negara tetangga sebelah. Kita harus transit-transit buat sampe ketujuan yang kita mau tanpa harus pindah stasiun.

Sekarang tinggal pilih aja deh. Temen-temen lebih suka naik transportasi umum apa. Paling the best saat ini menurut gue si memang cuma Pesawat. Kalo kata dosen gue ya cuma Pesawat yang on time. Karena walaupun delay tapi tetep aja kan lama perjalanannya ngga berubah. Misalkan Jakarta-Bali 1jam 40menit. Eh harusnya berangkat jam 8, delay jadinya berangkat jam 9. Tapi lama terbangnya tetep sama kan 1jam 40menit. 

Yaaa harapan gue si semoga multimoda di Jakarta lebih bagus, lebih teratur dan aman. Juga lebih diperbanyak akses antara transportasi yang satu dengan transportasi lainnya. Biar kaya di luar negeri gtu. Hehehe ;)

Minggu, 24 Agustus 2014

Cowo Matre

Cerita sebelum tidur kali ini sih agak sedikit "mainstream" kalo kata anak jaman sekarang. Ada ga sih cowok matre? Menurut gue ya ada. Karena gue pernah mengalaminya shay.

Gue memang bukan orang kaya, bukan anak pejabat, atau keturunan darah biru. Dulu nyokap hanyalah seorang pedagang nasi uduk khas betawi, bokap kerja serabutan (alhamdulillah bukan seorang pencuri hehe). Rumah ga bagus-bagus amat, motor vespa dan motor jepangan itu kendaraan yang tersedia di rumah gue. 

Gue pernah deket sama seseorang. Ya namanya deket pasti lah banyak tanya ina inu. Ya gue si apa adanya, ngapain malu kalo nyokap lo penjual nasi uduk, atau lo ke sekolah dianter bokap naik vespa. Tapi hasilnya apa? Cowok yang gue deketin itu, ga pernah nembak-nembak. Dibilang deket, udah deket. Tapi  gue ngerasa kalo mungkin gue orang yang kurang mampu lah. Tapi ya.. Gue terkadang suka minder si, kalo temen-temen ke rumah, rumah gue kurang bagus. Gimana kalo gue punya gebetan gitu? Apa pada mau?. Ya alhamdulillah si, banyak juga temen-temen yang main ke rumah karena pinjem catetan, atau sekedar nganterin gue pulang ke rumah karena gue nebeng.

Oia beberapa lama kemudian, cowok yang pernah ngedeketin gue itu pacaran sama temen satu kuliah nya dan pacar barunya itu adalah anak pejabat. Gue tau kabar itu dari temen gue. Hmmm... Apa iya ya dia matre? Yaa gatau juga si. Gue juga sebenernya gamau suudzon. Tapi kalo kaya gitu ceritanya gimana gue ga timbul rasa-rasa curiga dan penasaran.

Tapi sebenernya terkadang kita ga punya pasangan bukan karena kita orang kurang mampu atau orang miskin gitulah istilahnya. Banyak juga si yang punya pasangan itu beda kasta. Alhamdulillah sekarang gue tinggal di rumah yang dibilang bagus. Ada ac, wifi, tv kabel, motor pribadi, mobil, kasur springbed, yang dulunya ga gue dapetin di rumah lama gue. Tapi dukanya keluarga gue udah ngga lengkap kaya dulu.

Nyatanya walaupun sekarang gue sudah pergi kemana-mana naik mobil, bisa keluar negeri, belom aja nih yang ngedeketin gue. Hihihi. Sekalipun orang yang gue taksir. Jadi ya memang ga pengaruh kalo lo udah hidup lumayan terus banyak yang naksir gitu? Hahaha #apabanget. 

Tapi yaaaaa jauh-jauh deh ya cowok matre! Hush hush!!! :p